© Akademi Tarbiyah Dewan Pemuda PAS Malaysia 2011-
Home » » Politik dan Perkaitannya Dengan Para Rasul

Politik dan Perkaitannya Dengan Para Rasul

This Article Checked By Akademi Tarbiyah Dewan Pemuda PAS Malaysia (DPPM) on Monday, 8 April 2013


Al-Quran yang diturunkan Allah menegaskan kejadian manusia pertama adalah menjadi khalifah di muka bumi. Firman Allah Taala :
وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلائِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الأَرْضِ خَلِيفَةً قَالُواْ أَتَجْعَلُ فِيهَا مَن يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاء وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ قَالَ إِنِّي أَعْلَمُ مَا لاَ تَعْلَمُونَ
“Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada Malaikat; “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi”. Mereka bertanya (tentang hikmat ketetapan Tuhan itu dengan berkata): “Adakah Engkau (Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan), padahal kami sentiasa bertasbih dengan memuji-Mu dan mensucikan-Mu?”. Tuhan berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya.” (surah al-Baqarah ayat 30)

Al-Quran mengesahkan bahawa cabaran yang dihadapi oleh para Rasul sejak Nabi Nuh ‘alaihissalam sehinggalah Rasul akhir zaman Nabi Muhammad sallallahu‘alaihi wasallam menghadapi penyelewengan aqidah dan politik. Dalam aspek agama berlakunya syirik dalam perkara aqidah dan ibadah. Dalam aspek politik lahirnya ketua negara yang berlagak tuhan serta golongan al-mala’ yang berkuasa mutlak, menolak syariat Allah dan mencipta undang-undang dalam perkara yang tidak diizin oleh Allah Taala.

Mereka mereka-reka undang-undang yang di luar kemampuan akal manusia yang terhad, lalu dihanyut oleh hawa nafsu. Kesemua penyelewengan tersebut mencetuskan kezaliman yang menindas, kerana mengabdikan manusia kepada makhluk, bukan kepada khaliq. 

Pertelingkahan ini dinyatakan oleh firman Allah Taala;
كَانَ النَّاسُ أُمَّةً وَاحِدَةً فَبَعَثَ اللَّهُ النَّبِيِّينَ مُبَشِّرِينَ وَمُنذِرِينَ وَأَنزَلَ مَعَهُمُ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ لِيَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ فِيمَا اخْتَلَفُواْ فِيهِ وَمَا اخْتَلَفَ فِيهِ إِلاَّ الَّذِينَ أُوتُوهُ مِن بَعْدِ مَا جَاءَتْهُمُ الْبَيِّنَاتُ بَغْيًا بَيْنَهُمْ فَهَدَى اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُواْ لِمَا اخْتَلَفُواْ فِيهِ مِنَ الْحَقِّ بِإِذْنِهِ وَاللَّهُ يَهْدِي مَن يَشَاء إِلَى صِرَاطٍ مُّسْتَقِيمٍ

“Manusia itu adalah umat yang satu. (Setelah timbul perselisihan), maka Allah mengutus para Rasul sebagai pemberi peringatan, dan Allah menurunkan bersama mereka Kitab yang benar untuk memberi keputusan di antara manusia tentang perkara yang mereka perselisihkan. Tidaklah sesekali berselisih tentang Kitab itu melainkan orang yang telah didatangkan kepada mereka Kitab, iaitu setelah datang kepada mereka keterangan-keterangan yang nyata, kerana dengki antara mereka sendiri. Maka Allah memberi petunjuk kepada orang-orang yang beriman ke arah kebenaran tentang hal yang mereka perselisihkan itu dengan kehendak-Nya. Dan Allah selalu memberi petunjuk kepada orang yang dikehendaki-Nya ke jalan yang lurus.” (surah al-Baqarah ayat 213)

Ibnu ‘Abbas radhiallahu anhu menafsirkan ayat ini dengan penjelasannya bahawa manusia di masa hayat Nabi Adam ‘alaihissalam sehingga sepuluh abad selepas wafatnya dalam keadaan menganut Islam sahaja yang dipercayai sebagai aqidah dan syariat tidak ajaran yang lain. Selepasnya berlaku penyelewengan syirik dalam aqidah yang merosakkan cara hidup, maka Allah mengutuskan Rasul-Nya Nuh ‘alaihissalam.

Dalam kisah Nabi Nuh ‘alaihissalam dan Rasul selepasnya berlaku pertembungan dalam aspek ibadah dengan penyelewengan yang dilakukan oleh para paderi, pendeta dan sami. Para Rasul itu juga menghadapi pemimpin negara dan golongan al-mala’ di zaman masing-masing.

Ada pula kalangan Rasul yang memimpin negara seperti Nabi Adam, Nabi Yusuf, Nabi Sulaiman dan Nabi Daud. Akhirnya Rasulullah sallallahu‘alaihi wasallam, utusan akhir zaman menegakkan negara di Madinah. Ramai Para Rasul yang menjadi ketua pembangkang kerana mereka menentang kerajaan di zaman masing-masing sehingga wafat sebelum negara ditegakkan, kerana Rasul juga memimpin gerakan menentang kerajaan zalim yang memerintah di zaman masing-masing, ada yang mati dibunuh syahid seperti Nabi Zakaria dan Nabi Yahya, ada yang dipenjara, dibuang negeri dan lain-lain, tetapi ajarannya tetap didokong oleh semua pemimpin dan kerajaan yang adil. Ini bermakna Para Rasul itu menjadi pemimpin agama dan politik secara serentak, berdakwah membetulkan aqidah dan cara hidup rakyat dan menbetulkan pemerintahan negara.

Nas-Nas Politik Daripada Quran dan Sunnah

Firman Allah Taala;
وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلائِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الأَرْضِ خَلِيفَةً قَالُواْ أَتَجْعَلُ فِيهَا مَن يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاء وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ قَالَ إِنِّي أَعْلَمُ مَا لاَ تَعْلَمُونَ
“Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada Malaikat; “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi”. Mereka bertanya (tentang hikmat ketetapan Tuhan itu dengan berkata): “Adakah Engkau (Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan), padahal kami sentiasa bertasbih dengan memujiMu dan mensucikanMu?”. Tuhan berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya.” (surah al-Baqarah ayat 30)

Para Ulama Tafsir menjelaskan apabila menafsirkan ayat ini dengan menegaskan wajibnya menegakkan pemerintahan yang mentadbir umat yang bersifat negara. Hukumnya wajib dengan nas al-Quran dan al-Sunnah serta secara ijmak para ulama dikalangan sahabat dan tabi'en dan menyesatkan pendapat yang menolaknya. Banyaknya ayat-ayat hukum yang wajib, dinaskan dalam al-Quran, khususnya yang berkait dengan perlembagaan, kawalan muamalat, undang-undang jenayah, keselamatan negara dan hubungan antarabangsa mensyaratkan pelaksanaannya kepada kuasa pemerintahan yang bercirikan politik. 

Firman Allah Taala;
إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُكُمْ أَن تُؤَدُّواْ الأَمَانَاتِ إِلَى أَهْلِهَا وَإِذَا حَكَمْتُم بَيْنَ النَّاسِ أَن تَحْكُمُواْ بِالْعَدْلِ إِنَّ اللَّهَ نِعِمَّا يَعِظُكُم بِهِ إِنَّ اللَّهَ كَانَ سَمِيعًا بَصِيرًا.يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ أَطِيعُواْ اللَّهَ وَأَطِيعُواْ الرَّسُولَ وَأُولِي الأَمْرِ مِنكُمْ فَإِن تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِن كُنتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ ذَلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلاً
“Sesungguhnya Allah menyuruh kamu supaya menyerahkan segala jenis amanah kepada ahlinya (yang berhak menerimanya), dan apabila kamu menjalankan hukum di antara manusia, (Allah menyuruh) kamu menghukum dengan adil. Sesungguhnya Allah dengan (suruhan-Nya) itu memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepada kamu. Sesungguhnya Allah sentiasa Mendengar, lagi sentiasa Melihat. Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasulullah dan kepada “Ulil-Amri” (orang-orang yang berkuasa) dari kalangan kamu. Kemudian jika kamu berbantah-bantah (berselisihan) dalam sesuatu perkara, maka hendaklah kamu mengembalikannya kepada (Kitab) Allah (al-Quran) dan (Sunnah) Rasul-Nya – jika kamu benar beriman kepada Allah dan hari akhirat. Yang demikian adalah lebih baik (bagi kamu), dan lebih elok pula kesudahannya.” (surah al-Nisa’ ayat 58-59)

Ayat-ayat ini pula menjelaskan kewajipan menegakkan negara yang bercirikan politik Islam :
  1. Berlaku adil dengan perintah Allah dan hukumnya terhadap seluruh manusia tanpa batas agama, bangsa, negara dan keadaan.
  2. Wajib diadakan pemimpin yang dinamakan Ulul Amri (kepimpinan negara yang beriman).
  3. Ketaatan yang rakyat kepada pemimpin selepas ketaatan kepada Allah dan Rasul.
  4. Perlembagaan yang meletakkan al-Quran dan Sunnah adalah hukum tertinggi.
  5. Kaitan politik dengan beriman kepada Allah dan hari akhirat yang menjadi tunggal penting kepada rukun iman.
Firman Allah Taala :
وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنكُمْ وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَيَسْتَخْلِفَنَّهُم فِي الأَرْضِ كَمَا اسْتَخْلَفَ الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ وَلَيُمَكِّنَنَّ لَهُمْ دِينَهُمُ الَّذِي ارْتَضَى لَهُمْ وَلَيُبَدِّلَنَّهُم مِّن بَعْدِ خَوْفِهِمْ أَمْنًا يَعْبُدُونَنِي لا يُشْرِكُونَ بِي شَيْئًا وَمَن كَفَرَ بَعْدَ ذَلِكَ فَأُولَئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ
“Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan amal-amal yang saleh bahawa Dia sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di muka bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diredhai-Nya untuk mereka, dan Dia benar-benar akan menukar (keadaan) mereka, sesudah mereka dalam ketakutan menjadi aman sentosa. Mereka terus beribadat kepada-Ku dengan tidak mempersekutukan sesuatu yang lain dengan-Ku. Dan (ingatlah) sesiapa yang kufur ingkar sesudah itu, maka mereka itulah orang-orang yang derhaka.” (surah al-Nur ayat 55)

Ayat ini memberi maksud yang jelas kepada perkara :
  1. Menegakkan khilafah dengan maksud politik, wajib menegakkan kerajaan Islam.
  2. Islam adalah agama yang berdaulat dengan kuasa pemerintahan (tamkin) bukan hanya beribadah dan Islam tidak berkuasa dalam negara.
  3. Syariat Islam berjaya menukarkan keadaan daripada ketakutan kepada keamanan. Dengan hilangnya kezaliman dan kejahatan jenayah serta berbagai kemungkaran, kerana kedaulatannya masuk ke dalam diri manusia.
  4. Tidak ada pemisahan di antara cara hidup dan aqidah tauhid yang menolak syirik.
Firman Allah Taala :
الَّذِينَ إِن مَّكَّنَّاهُمْ فِي الأَرْضِ أَقَامُوا الصَّلاةَ وَآتَوُا الزَّكَاةَ وَأَمَرُوا بِالْمَعْرُوفِ وَنَهَوْا عَنِ الْمُنكَرِ وَلِلَّهِ عَاقِبَةُ الأُمُورِ
“Iaitu mereka (umat Islam) yang jika Kami berikan mereka kekuasaan memerintah di bumi nescaya mereka mendirikan sembahyang serta memberi zakat, dan mereka menyuruh berbuat kebaikan serta melarang dari melakukan kejahatan dan perkara yang mungkar. Dan (ingatlah) bagi Allah jualah kesudahan segala urusan.” (surah al-Hajj ayat 41)

Ayat ini menegaskan bahawa ciri-ciri negara Islam itu :
  1. Menegakkan ibadah (solat) bukan sahaja mendirikan masjid sekadar menjadi simbol tarikan pemerhati seni bina, tetapi masjid menjadi kilang membina insan.
  2. Ekonomi Islam (zakat) dengan makna konsep negara kebajikan secara agama.
  3. Kedaulatan undang-undang (amar makruf dan nahu mungkar).
  4. Wawasan akhirat.
Nas-Nas Daripada Hadis

Rasulullah sallallahu‘alaihi wasallam telah menafsirkan ayat ini secara amalan dan sabda sehingga menjadi dalil al-Sunnah yang sangat nyata dan kuat. Apabila menolak tawaran menjadi raja atau pemimpin dengan segala kekayaannya, sebaliknya berhijrah ke Madinah setelah kalangan penduduk Madinah melakukan bai’ah yang terkenal, melibatkan pemimpin lelaki dan wanita, seterusnya diikuti dengan hijrah yang membawa perisytiharan negara yang sah mengikut hukum politik dan undang-undang antarabangsa, yang meletakkan lima syarat negara.
  1. Tanah air (Madinah)
  2. Pemimpin (Rasulullah sallallahu‘alaihi wasallam)
  3. Rakyat masyarakat majmuk (penganut Islam dan bukan Islam)
  4. Piagam
  5. Kedaulatan negara
Di antara yang menarik ialah piagam Madinah yan bersifat kontrak sosial yang merupakan muamalah politik yang nyata. Antara perkara yang dimeterai dalam piagam tersebut berbunyi;
وأنه ما كان بين أهل هذه الصحيفة من حدث أو اشتجار يخاف فساده فإن مرده إلى الله وإلى محمد رسول الله
“...Dan sesungguhnya apa-apa perkara yang berlaku di kalangan pihak yang terlibat dalam perjanjian ini yang dibimbangi boleh merosakkannya maka hendaklah yang menjadi rujukan utama ialah Allah (al-Quran) dan Muhammad Rasulullah sallallahu‘alaihi wasallam (Sunnah).”

Menunjukkan bahawa hukum yang tertinggi bagi negara ialah al-Quran dan Sunnah. Rasulullah sallallahu‘alaihi wasallam menafsirkan politik adalah amanah yang besar, sebarang kesilapan menyerahkan tanggungjawab kepada orang tidak mampu, menjadi sebab berlakunya kiamat.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا ضُيِّعَتْ الْأَمَانَةُ فَانْتَظِرْ السَّاعَةَ قَالَ كَيْفَ إِضَاعَتُهَا يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ إِذَا أُسْنِدَ الْأَمْرُ إِلَى غَيْرِ أَهْلِهِ فَانْتَظِرْ السَّاعَةَ 
“Daripada Abu Hurairah radhiallahu anhu katanya Nabi sallallahu‘alaihi wasallam bersabda apabila dihilangkan amanah, maka tunggulah berlaku kiamat bila-bila masa sahaja. Bertanya seseorang, bagaimanakah cara kehilangannya? Jawab Baginda Nabi, apabila diserahkan urusan amanah kepada orang yang bukan ahlinya tunggulah saat kiamat.”

Al-Quran menyebut Ulil Amri secara khusus kepada mereka yang mengendalikan urusan umat. Inilah amanah yang paling besar iaitu amanah politik yang menjadi sebab selamat atau binasanya umat. Apabila berlaku kewafatan Rasulullah sallallahu‘alaihi wasallam, Para Sahabat Nabi bersepakat menyatakan wajib melantik ketua negara, di mana mereka bermesyuarat di Saqifah Bani Sa’idah hanya sebahagian kecil yang berada di tempat jasad Rasulullah sallallahu‘alaihi wasallam yang mulia itu disemadikan ke dalam bumi yang diberkati itu, menunjukkan betapa besarnya kewajiban politik negara dalam ajaran Islam. Ijmak Para Sahabat Nabi merupakan sumber yang mengatasi ijmak para ulama kalangan generasi yang kemudian.

Mereka berkhilaf (bertelingkah dan berbeza pendapat) pada awalnya, berhubung dengan cara pemilihan dan orang yang layak dipilih. Seterusnya mereka berjihad bersama-sama menentang golongan murtad dan kuasa negara-negara besar dan kecil yang berusaha menjatuhkan kerajaan Islam. Mereka memerangi kumpulan yang masih bersembahyang, tetapi menafikan kewajipan negara dengan membatalkan hukum ketaatan kepada pemerintah Islam dengan menafikan hukum zakat.

Perkara politik Islam tetap menjadi pengisian ilmu dalam kitab-kitab yang muktabar dalam segala cabang ilmu Islam yang berkaitan dengannya ilmu al-Quran, hadis, aqidah, syariat dan tasawwuf. Ada juga yang menulis kitab yang khusus dalam bidang politik seperti al-Mawardi daripada Mazhab Syafi’e yang mengarang al-Ahkam al-Sultaniyyah, Adab al-Wazir dan lain-lain. Abu Yusuf daripada Mazhab Hanafi mengarang al-Kharaj, Abu Ya’ala al-Farra daripada Mazhab Hanbali mengarang al-Ahkam al-Sultaniyyah, Ibnu Taimiyyah mengarang kitab al-Siyasah al-Syar’iyyah dan lain-lain lagi. Kitab-kitab ini telah diterjemahkan ke dalam beberapa bahasa dan ilmu politik Islam telah banyak mempengaruhi demokrasi moden dan pentadbiran negara dunia, tetapi malangnya mereka mengambil bidang politik yang dipisahkan daripada mata rantai ilmu yang lain daripada ajaran Islam.

Penyelewengan Ahli Kitab

Di sini dinyatakan penyelewengan golongan agama samawi yang berasal daripada Islam yang diwahyukan kepada para Rasul  sallallahu‘alaihi wasallam khususnya Pembesar Rasul daripada Bani Israel, iaitu Nabi Musa dan Nabi Isa yang dikurniakan kitab yang wajib kita beriman kepadanya. Allah mendedahkan penyelewengan para ulama ahli kitab dengan kenyataan ayat-ayat yang banyak daripada al-Quran, di antaranya firman Allah;
ثُمَّ أَنتُمْ هَؤُلاء تَقْتُلُونَ أَنفُسَكُمْ وَتُخْرِجُونَ فَرِيقًا مِّنكُم مِّن دِيَارِهِمْ تَظَاهَرُونَ عَلَيْهِم بِالإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ وَإِن يَأْتُوكُمْ أُسَارَى تُفَادُوهُمْ وَهُوَ مُحَرَّمٌ عَلَيْكُمْ إِخْرَاجُهُمْ أَفَتُؤْمِنُونَ بِبَعْضِ الْكِتَابِ وَتَكْفُرُونَ بِبَعْضٍ فَمَا جَزَاء مَن يَفْعَلُ ذَلِكَ مِنكُمْ إِلاَّ خِزْيٌ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَيَوْمَ الْقِيَامَةِ يُرَدُّونَ إِلَى أَشَدِّ الْعَذَابِ وَمَا اللَّهُ بِغَافِلٍ عَمَّا تَعْمَلُونَ
“Kemudian kamu ini (wahai Bani Israel), kamu berbunuh-bunuhan sesama sendiri dan kamu usir satu puak dari kaum kamu keluar dari kampungnya; kamu pula saling bantu-membantu (dengan orang lain) untuk menentang mereka dengan melakukan dosa dan penganiayaan; padahal kalau mereka datang kepada kamu sebagai orang tawanan, kamu tebus mereka; sedang perbuatan mengusir mereka diharamkan juga atas kamu. Sesudah itu maka patutkah kamu hanya percaya kepada sebahagian (dari isi) Kitab Taurat dan mengingkari akan sebahagian yang lain? Maka tiadalah balasan bagi orang yang berbuat demikian itu dari antara kamu, selain dari kehinaan ketika hidup di dunia, dan pada hari kiamat akan ditolak mereka ke dalam azab seksa yang amat berat. Dan (ingatlah), Allah tidak sekali-kali lalai akan apa yang kamu lakukan.” (surah al-Baqarah ayat 85)

أُوْلَئِكَ الَّذِينَ اشْتَرَوُاْ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا بِالآخِرَةِ فَلاَ يُخَفَّفُ عَنْهُمُ الْعَذَابُ وَلاَ هُمْ يُنصَرُونَ
“Mereka itulah orang-orang yang membeli (mengutamakan) kehidupan dunia (dan kesenangannya) dengan (meninggalkan perintah-perintah Allah yang membawa kebahagiaan dalam kehidupan) akhirat; maka tidak akan diringankan azab seksa mereka (pada hari kiamat), dan mereka pula tidak akan diberikan pertolongan.” (surah al-Baqarah ayat 86)

Firman Allah Taala lagi :
وَاتْلُ عَلَيْهِمْ نَبَأَ الَّذِيَ آتَيْنَاهُ آيَاتِنَا فَانسَلَخَ مِنْهَا فَأَتْبَعَهُ الشَّيْطَانُ فَكَانَ مِنَ الْغَاوِينَ. وَلَوْ شِئْنَا لَرَفَعْنَاهُ بِهَا وَلَكِنَّهُ أَخْلَدَ إِلَى الأَرْضِ وَاتَّبَعَ هَوَاهُ فَمَثَلُهُ كَمَثَلِ الْكَلْبِ إِن تَحْمِلْ عَلَيْهِ يَلْهَثْ أَوْ تَتْرُكْهُ يَلْهَث ذَّلِكَ مَثَلُ الْقَوْمِ الَّذِينَ كَذَّبُواْ بِآيَاتِنَا فَاقْصُصِ الْقَصَصَ لَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُونَ. سَاء مَثَلاً الْقَوْمُ الَّذِينَ كَذَّبُواْ بِآيَاتِنَا وَأَنفُسَهُمْ كَانُواْ يَظْلِمُونَ
“Dan bacakanlah kepada mereka (wahai Muhammad), khabar berita seorang yang kami beri kepadanya (pengetahuan mengenai) ayat-ayat (Kitab) Kami. kemudian ia menjadikan dirinya terkeluar dari mematuhinya, lalu ia diikuti oleh Syaitan (dengan godaannya), maka menjadilah dari orang-orang yang sesat. Dan kalau Kami kehendaki nescaya Kami tinggikan pangkatnya dengan (sebab mengamalkan) ayat-ayat itu. Tetapi ia bermati-mati cenderung kepada dunia dan menurut hawa nafsunya; maka bandingannya adalah seperti anjing, jika engkau menghalaunya: ia menghulurkan lidahnya termengah-mengah, dan jika engkau membiarkannya: ia juga menghulurkan lidahnya termengah-mengah. Demikianlah bandingan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami. Maka ceritakanlah kisah-kisah itu supaya mereka berfikir. Amatlah buruknya bandingan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami, dan mereka pula berlaku zalim kepada diri merela sendiri.” (surah al-A’raf ayat 175-177)

Ayat-ayat ini adalah contoh penyelewengan ulama Bani Israel yang menyeleweng daripada kitab Taurat, kerana mereka menjadi khadam kepada raja-raja dan pembesar yang zalim lalu mereka meminda hukum Allah atau meninggalkannya dengan ciptaan undang-undang baru mengikut kehendak orang yang zalim dan menamakannya dengan hukum Allah. Para ulama yang jahat ini bertindak dengan suruhan atau mengampu golongan atasan yang banyak melakukan maksiat, supaya mereka bebas mengerjakan dosa mengikut hawa nafsu.

Ahli sejarah politik moden mendedahkan kelahiran fahaman sekularisme, yang memisahkan urusan dunia daripada agama, khususnya bidang politik. Fahaman ini mula dicipta di Eropah bagi menyelesaikan pertembungan sengit di antara pihak istana dan gereja, manakala di satu pihak lain ialah pertembungan ahli sains dengan paderi. Keadaan ini berlaku kerana ajaran Injil yang diwahyukan kepada Rasul Allah Isa ‘alaihissalam bertujuan untuk membetulkan segala penyelewengan kaum Yahudi Bani Israel, bukannya bangsa lain yang tidak ada kena mengena dengan mereka. 

Firman Allah;
وَيُعَلِّمُهُ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَالتَّوْرَاةَ وَالإِنجِيلَ. وَرَسُولاً إِلَى بَنِي إِسْرَائِيلَ أَنِّي قَدْ جِئْتُكُم بِآيَةٍ مِّن رَّبِّكُمْ أَنِّي أَخْلُقُ لَكُم مِّنَ الطِّينِ كَهَيْئَةِ الطَّيْرِ فَأَنفُخُ فِيهِ فَيَكُونُ طَيْرًا بِإِذْنِ اللَّهِ وَأُبْرِئُ الأَكْمَهَ وَالأَبْرَصَ وَأُحْيِي الْمَوْتَى بِإِذْنِ اللَّهِ وَأُنَبِّئُكُم بِمَا تَأْكُلُونَ وَمَا تَدَّخِرُونَ فِي بُيُوتِكُمْ إِنَّ فِي ذَلِكَ لآيَةً لَّكُمْ إِن كُنتُم مُّؤْمِنِينَ. وَمُصَدِّقًا لِّمَا بَيْنَ يَدَيَّ مِنَ التَّوْرَاةِ وَلِأُحِلَّ لَكُم بَعْضَ الَّذِي حُرِّمَ عَلَيْكُمْ وَجِئْتُكُم بِآيَةٍ مِّن رَّبِّكُمْ فَاتَّقُواْ اللَّهَ وَأَطِيعُونِ
“Dan Allah akan mengajarnya (Nabi Isa) ilmu menulis, dan hukum-hukum aturan agama, dan juga kandungan kitab-kitab Taurat dan Injil. Dan (akan melantiknya) menjadi seorang Rasul kepada Bani Israel, (dengan menegaskan kepada mereka): “Sesungguhnya aku telah datang kepada kamu, dengan membawa satu tanda (mukjizat) dari tuhan kamu, iaitu aku boleh membuat untuk kamu dari tanah liat seperti bentuk burung, kemudian aku tiup padanya lalu menjadilah ia seekor burung (yang hidup) dengan izin Allah; dan juga aku boleh menyembuhkan orang yang buta dan orang yang sopak, dan aku boleh menghidupkan kembali orang-orang yang mati dengan izin Allah; dan juga aku boleh memberitahu kepada kamu tentang apa yang kamu makan dan apa yang kamu simpan di rumah kamu. Sesungguhnya perkara-perkara yang demikian itu, mengandungi satu tanda (mukjizat) bagi kamu (yang membuktikan kebenaran bahawa aku seorang Rasul yang diutus oleh Allah kepada kamu), jika kamu orang-orang yang (mahu) beriman. Dan juga (aku datang kepada kamu ialah untuk) mengesahkan kebenaran Kitab Taurat yang diturunkan dahulu daripadaku, dan untuk menghalalkan bagi kamu sebahagian (dari perkara-perkara) yang telah diharamkan kepada kamu; dan juga aku datang kepada kamu dengan membawa satu mukjizat dari Tuhan kamu. Oleh itu bertaqwalah kamu kepada Allah dan taatlah kepada-Ku.” (surah Aali-Imran ayat 48-50)

Setelah Nabi Isa ‘alaihissalam diselamatkan oleh Allah dengan diangkat ke langit (sebenarnya mereka tidak dapat menangkap, membunuh dan menyalibnya). Datang seorang yahudi bernama Paul telah memesongkan ajaran injil yang sebenar. Ada para sahabat Nabi Isa ‘alaihissalam yang taat setia dinamakan hawariyyin menjadi buruan dan dibunuh. Ajaran yang menyeleweng inilah yang telah dibawa ke Eropah oleh raja Rom, seterusnya mengubah kandungan sebenar ajaran ini dengan fahaman keberhalaannya.

Keseluruhan ajarannya tidak ada aspek politik. Dalam masa yang sama para paderi telah memperalatkan agama untuk mempengaruhi masyarakat, termasuklah mengumpulkan harta kekayaan di atas nama mengampun dosa dan sebagainya. Akhirnya berlaku perselisihan di antara istana dan gereja. Apabila pihak istana lebih kuat, mereka membuat keputusan bahawa pihak gereja dan para paderinya tidak dibenarkan mencampuri urusan pemerintah (politik).

Banyak kitab injil yang diharamkan, hanya empat sahaja diizinkan. Injil Matthew adalah salah satu yang diizinkan itu dengan jelas menyatakan secara nas; “Perkara yang berkait dengan Tuhan terserah kepada Tuhan dan apa perkara yang berkait dengan Raja terserah kepada Raja.”

Hal ini bermaksud agama tidak ada kaitan dengan politik. Dari segi perkara yang lain ialah pertembungan tamadun kebendaan (material) barat hasil daripada pengaruh tamadun Islam yang menghasilkan revolusi industri. Apabila ramai kalangan ilmuan barat yang mempelajari ilmu duniawi di negara-negara umat Islam yang lebih maju daripada mereka. Mereka hanya menimba ilmu duniawi tanpa mengambil Islamnya, pengajian ilmu berlaku sebanyak-banyaknya sehingga berlaku gerakan penterjemahan ke dalam bahasa barat daripada bahasa arab daripada berbagai-bagai sudut ilmu. 

Agama kristian yang tidak mampu menghadapi perkembangan tamadun Islam yang hebat menjadi sebab berlaku pertembungan di antara ahli sains dan tokoh-tokoh paderi, berakhir juga dengan pemisahan di antara kepaderian dan sains. Gejala tersebut di atas menyebabkan lahirnya berbagai-bagai teori dan ideologi dalam ilmu kemasyarakatan dalam bidang politik, ekonomi, pendidikan dan lain-lain. Kecelaruan yang berlaku dalam dunia hari ini, bermula daripada gejala sosial, kecelaruan politik, penyelewengan pentadbiran, sehinggalah ancaman keselamatan dan perubahan cuaca adalah tanda kemusnahan daripadanya.

Biodata Penulis

Tuan Guru Haji Abdul Hadi Awang merupakan Presiden Parti Islam SeMalaysia (PAS). Beliau pernah memangku jawatan sebagai Menteri Besar Terengganu. Pernah melanjutkan pelajaran ke Universiti Islam Madinah tahun 1969-1973, kemudian melanjutkan pelajaran ke Universiti Al-Azhar ke peringkat M.A (Siasah Syariyyah).
Share this article :
 
Unit Penerbitan dan Media IT (UPIM) | Pengerusi AKTAR 2017 Ustaz Hazmi bin Dibok
Pejabat Dewan Pemuda PAS Pusat, No 318-A, Lot 1636, Jalan Raja Laut, 50350 Kuala Lumpur .
Copyright © 2011. Akademi Tarbiyah Dewan Pemuda PAS Malaysia - All Rights Reserved
© Akademi Tarbiyah Dewan Pemuda PAS Malaysia 2011-