© Akademi Tarbiyah Dewan Pemuda PAS Malaysia 2011-
Home » » Jangan Biarkan Sikap Paranoid Menghimpit Umat Islam

Jangan Biarkan Sikap Paranoid Menghimpit Umat Islam

This Article Checked By Akademi Tarbiyah Dewan Pemuda PAS Malaysia (DPPM) on Saturday, 3 December 2016


Gejala “mental block” akibat daripada sindrom “Trauma Persepsi” (al-‘Uqdah al-Zanniyyah), merupakan suatu gejala psikologi yang mendorong ketakutan jiwa dan pemikiran akibat penindasan, kekangan, penderitaan dan himpitan yang panjang, yang pernah dilaluinya. Trauma seperti ini dapat kita fahami dari kisah seekor anak gajah yang kakinya dibelenggu sejak kecil. Anak gajah itu memberontak, namun ikatan yang melilit begitu kukuh. Akhirnya anak gajah itu pasrah, dan berhenti dari bersikap liar, akur dengan seutas tali yang terikat di kakinya yang difikirkan lebih ampuh. Hari demi hari, tahun demi tahun, anak gajah tersebut membesar bahkan lebih besar dari ikatan tali yang berada di pergelangan kakinya. Namun, gajah itu tetap berdiam dan tidak melepaskan dirinya bahkan membiarkan sahaja kakinya terikat, padahal dengan tubuh dan tenaganya sekarang, dengan sekali hentakan ia pasti mampu memutuskan tali tersebut.

Itulah gejala fikiran terkunci (mental block) yang turut dialami oleh kaum Bani Israel. Ketika mereka diperintah untuk masuk ke Palestin oleh Nabi Musa, mereka enggan dan takut dengan kaum lain yang dikira lebih gagah perkasa. Pada anggapan mereka, orang Kana’an itu kuat-kuat, padahal mereka belum pernah bertemu dengannya. Lebih parah lagi, Bani Israel justeru yang menyuruh Nabi Musa bersama Tuhannya berhadapan dengan bangsa Palestin. Fikiran negatif mereka tentang kelemahan diri sendiri lebih menguasai perasaan mereka. Itulah yang disebut sebagai “Trauma Persepsi”. Masalah psikologi yang dialami oleh kaum Bani Israel ini diceritakan di dalam al-Quran, dan ia didatangkan bukan hanya menyebut tentang titik permasalahan sahaja, bahkan di dalamnya turut terdapat garis panduan, solusi atau jalan keluar dari masalah tersebut.

Kita sedari, kaum Bani Israel adalah bangsa yang sangat istimewa. Berkali-kali kisah mereka diceritakan Allah di dalam al-Quran. Bukan hanya disebut dari seorang Nabi sahaja, tetapi sebahagian besar kisah-kisah Para Nabi dan Rasul mengisahkan tentang pengalaman dakwah bersama bangsa Israel waktu itu. Berikut adalah petikan kisah Nabi Musa ketika memberikan perintah hijrah kepada kaumnya yang termaktub dalam surah al-Maidah dari ayat 20 sampai 25;
وَإِذْ قَالَ مُوسَى لِقَوْمِهِ يَا قَوْمِ اذْكُرُواْ نِعْمَةَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ إِذْ جَعَلَ فِيكُمْ أَنبِيَاء وَجَعَلَكُم مُّلُوكًا وَآتَاكُم مَّا لَمْ يُؤْتِ أَحَدًا مِّن الْعَالَمِينَ
“Dan (Ingatlah) ketika Musa Berkata kepada kaumnya; Wahai kaumku, ingatlah nikmat Allah atasmu ketika dia mengangkat Nabi-Nabi diantaramu, dan dijadikan-Nya kamu orang-orang merdeka, dan diberikan-Nya kepadamu apa yang belum pernah diberikan-Nya kepada seorangpun diantara umat-umat yang lain” (20)

يَا قَوْمِ ادْخُلُوا الأَرْضَ المُقَدَّسَةَ الَّتِي كَتَبَ اللَّهُ لَكُمْ وَلاَ تَرْتَدُّوا عَلَى أَدْبَارِكُمْ فَتَنقَلِبُوا خَاسِرِينَ
“Wahai kaumku, masuklah ke tanah suci (Palestin) yang telah ditentukan Allah bagimu, dan janganlah kamu lari ke belakang (kerana takut kepada musuh), kerana kelak kamu menjadi orang-orang yang rugi” (21)

قَالُوا يَا مُوسَى إِنَّ فِيهَا قَوْمًا جَبَّارِينَ وَإِنَّا لَن نَّدْخُلَهَا حَتَّىَ يَخْرُجُواْ مِنْهَا فَإِن يَخْرُجُواْ مِنْهَا فَإِنَّا دَاخِلُونَ
“Mereka berkata; Wahai Musa, sesungguhnya dalam negeri itu ada orang-orang yang gagah perkasa, sesungguhnya kami sekali-kali tidak akan memasukinya sebelum mereka ke luar daripadanya. Jika mereka keluar daripadanya, pasti kami akan memasukinya” (22)

قَالَ رَجُلانِ مِنَ الَّذِينَ يَخَافُونَ أَنْعَمَ اللَّهُ عَلَيْهِمَا ادْخُلُواْ عَلَيْهِمُ الْبَابَ فَإِذَا دَخَلْتُمُوهُ فَإِنَّكُمْ غَالِبُونَ وَعَلَى اللَّهِ فَتَوَكَّلُواْ إِن كُنتُم مُّؤْمِنِينَ
“Berkatalah dua orang (Bani Israel) di antara orang-orang yang takut (kepada Allah) yang Allah telah memberi nikmat atas keduanya; Serbulah mereka melalui pintu gerbang (kota) itu, maka bila kamu memasukinya nescaya kamu akan menang dan hanya kepada Allah hendaknya kamu bertawakal jika kamu benar-benar orang yang beriman” (23)

قَالُواْ يَا مُوسَى إِنَّا لَن نَّدْخُلَهَا أَبَدًا مَّا دَامُواْ فِيهَا فَاذْهَبْ أَنتَ وَرَبُّكَ فَقَاتِلا إِنَّا هَاهُنَا قَاعِدُونَ
“Mereka berkata; Wahai Musa, kami sekali-kali tidak akan memasukinya selagi mereka ada didalamnya, kerana itu pergilah kamu bersama Tuhanmu, dan berperanglah kamu berdua, Sesungguhnya kami hanya duduk menanti di sini sahaja” (24)

قَالَ رَبِّ إِنِّي لا أَمْلِكُ إِلاَّ نَفْسِي وَأَخِي فَافْرُقْ بَيْنَنَا وَبَيْنَ الْقَوْمِ الْفَاسِقِينَ
“Berkata Musa; Ya Tuhanku, aku tidak menguasai kecuali diriku sendiri dan saudaraku. sebab itu pisahkanlah antara kami dengan orang-orang yang fasik itu” (25)

Yang dimaksudkan ‘kami’ dalam doa Nabi Musa di atas adalah dua orang soleh yang terdapat di ayat 23, dalam Tafsir Ibnu Katsir mereka bernama Yusya’ bin Nun dan Kalim bin Yaufuna. Seperti yang disebutkan pada ayat 22 hingga 24, hal ini merupakan pengertian kepada “Trauma Persepsi” yang dialami oleh bangsa Bani Israel ketika mereka berkata, “Sesungguhnya dalam negeri itu ada orang-orang yang gagah perkasa, sesungguhnya kami sekali-kali tidak akan memasukinya sebelum mereka ke luar daripadanya. Jika mereka ke luar daripadanya, pasti kami akan memasukinya”. Apa yang dialami oleh kaum Bani Israel dan keengganan mereka mematuhi arahan Nabi Musa merupakan gejala “trauma persepsi” atau dalam ungkapan lainnya “mental block”. Sedangkan para mufassirin mengatakan kaum Kana’an yang bakal dihadapi oleh Bani Israel ketika diperintah Nabi Musa, lebih sedikit jumlahnya berbanding kaum yang diperintah oleh Firaun di Mesir.

Dalam ayat sebelumnya, Nabi Musa telah mengingatkan nikmat-nikmat kurniaan Allah yang begitu banyak diberikan kepada mereka sekaligus memberikan “solusi” tentang bagaimana untuk mengatasi “Trauma Persepsi” yang dialami oleh mereka, iaitu dengan cara kembali mengingati nikmat-nikmat Allah Taala yang Maha Agung. Sebagaimana disebut dalam ayat tersebut, bahawa Para Nabi dan Rasul kebanyakannya berasal dari Bani Israel. Kemudian Bani Israel juga terdiri dari orang-orang yang bebas merdeka. Allah juga turut memberikan kepada mereka kelebihan yang banyak, iaitu kelebihan-kelebihan yang tidak diberikan kepada kaum yang lain. Tetapi akibat sindrom trauma ini, mereka merasa ketinggalan dalam banyak perkara padahal kita diperintahkan oleh Allah supaya (وَسَارِعُوا) dan (فَاسْتَبِقُوا الْخَيْرَاتِ). Kita disuruh bermusara’ah meraih kebajikan. Kita diperintahkan berlumba dan bersaing demi menegakkan ajaran tauhid.

Tetapi malangnya, “Trauma Persepsi” yang dialami oleh Bani Israel saat itu menyebabkan mereka sanggup mengatakan;
يَا مُوسَى إِنَّا لَن نَّدْخُلَهَا أَبَدًا مَّا دَامُواْ فِيهَا فَاذْهَبْ أَنتَ وَرَبُّكَ فَقَاتِلا إِنَّا هَاهُنَا قَاعِدُونَ
“Wahai Musa, kami sekali-kali tidak akan memasukinya selagi mereka ada didalamnya, kerana itu pergilah kamu bersama Tuhanmu, dan berperanglah kamu berdua, Sesungguhnya kami hanya duduk menanti di sini sahaja”

Kata-kata ini jika mahu disifatkan, ia adalah perkataan yang melampau, biadab dan kurang ajar. Masakan tidak, setelah mereka (Bani Israel) diberi nikmat yang sangat besar, diangkat Nabi dari kalangan mereka, diselamatkan Allah dari Firaun dan tenteranya, tiba-tiba mereka berlepas diri dan “menyuruh” Nabi Musa pergi bersama Tuhannya berdepan kaum Kana’an di Palestin. Akibat kebiadaban kaum Bani Israel itu, Nabi Musa pun berdo’a dalam surah al-Maidah ayat ke-25, “Ya Tuhanku, aku tidak menguasai kecuali diriku sendiri dan saudaraku. sebab itu pisahkanlah antara kami dengan orang-orang yang fasik itu”. Diceritakan bahawa Bani Israel selepas saat doa itu dibacakan Nabi Musa, mereka lantas tersesat di Padang Tiih selama 40 tahun.

Pengajaran dari kisah ini ialah kita mesti berani untuk melakukan perubahan, bukan takut sebelum berani, bersembunyi sebelum bertemu, padahal kita belum tahu keuntungan ataupun kerugian apa yang bakal kita perolehi. Janganlah menjadi bangsa penakut seperti kaum Bani Israel, yang sehingga ke hari ini perangai mereka banyak direkodkan di dalam al-Quran.

لا يُقَاتِلُونَكُمْ جَمِيعًا إِلاَّ فِي قُرًى مُّحَصَّنَةٍ أَوْ مِن وَرَاء جُدُرٍ بَأْسُهُمْ بَيْنَهُمْ شَدِيدٌ تَحْسَبُهُمْ جَمِيعًا وَقُلُوبُهُمْ شَتَّى ذَلِكَ بِأَنَّهُمْ قَوْمٌ لّا يَعْقِلُونَ
“(Orang-orang Yahudi dan Munafik dengan keadaan bersatu padu sekalipun) tidak berani memerangi kamu melainkan di kampung-kampung yang berbenteng kukuh, atau dari sebalik tembok, kerana permusuhan di antara mereka sesama sendiri amatlah keras. Engkau menyangka mereka bersatu padu, sedang hati mereka berpecah belah disebabkan berlainan kepercayaan mereka, yang demikian itu, kerana mereka adalah kaum yang tidak memahami perkara yang sebenarnya yang memberi kebaikan kepada mereka” (al-Hashr, ayat 14)

Oleh kerana itu, yakinlah kita ini umat Islam memiliki kehebatan yang besar, kehebatan yang diberi jaminan oleh Allah Taala. Silapnya kita seringkali merasa tidak mampu, tidak berdaya menghadapi sesuatu sebelum mencuba sesuatu, tidak mencuba sebelum mengetahui potensi yang dimiliki dan selalu bersikap paranoid. Kita memang memiliki kekurangan di satu sisi, tetapi boleh jadi, kita memiliki kelebihan besar di sisi lain yang belum tentu orang lain memilikinya. Allah berfirman;
وَلاَ تَهِنُواْ فِي ابْتِغَاء الْقَوْمِ إِن تَكُونُواْ تَأْلَمُونَ فَإِنَّهُمْ يَأْلَمُونَ كَمَا تَأْلَمُونَ وَتَرْجُونَ مِنَ اللَّهِ مَا لاَ يَرْجُونَ وَكَانَ اللَّهُ عَلِيمًا حَكِيمًا
“Dan janganlah kamu lemah (hilang semangat) terhadap kaum yang memusuhi kamu itu; kerana kalau kamu menderita sakit (luka atau mati) maka sesungguhnya mereka pun menderita sakitnya seperti penderitaan kamu; sedang kamu mengharapkan dari Allah apa yang mereka tidak harapkan (iaitu balasan yang baik pada hari akhirat kelak). Dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana” (al-Nisa’, ayat 104)

Tidak ada alasan bagi Dunia Islam untuk takut kepada Amerika, apatah lagi Israel. Meskipun ketika ini industri tentera Dunia Islam kelihatan mundur dari Amerika, secara kuantiti, tetapi potensi tentera di Dunia Islam sesungguhnya sangat besar. Mengikut data yang dikeluarkan oleh CIA World Fact Book, potensi kekuatan tentera (military man-power availability) dan kelayakan untuk menyertai tentera (fit for military service) yang dimiliki oleh beberapa negara umat Islam cukup luarbiasa. Dengan gabungan tentera Mesir, Iraq, Iran, Pakistan, Turki dan Indonesia sahaja, potensi pasukan kaum Muslimin yang tersedia berjumlah sekitar 162 juta! Jika dibandingkan dengan AS, potensi tenteranya hanya 79 juta, apalagi dengan Israel yang hanya memiliki potensi tentera sekitar 2.9 juta pasukan.

Namun, apa yang menjadikan kita lemah adalah perbalahan tidak berkesudahan. Kita (umat Islam ) tidak mencari jalan penyelesaian terhadap masalah yang dihadapi, tetapi lebih gemar menambahkan lagi kekusutan terhadap masalah tersebut. Umat Islam lebih suka bermusuhan kerana perbezaan kitab fekah, pendapat imam dan interpertasi terhadap hadis-hadis Nabawi. Sebaliknya meninggalkan matlamat yang paling besar iaitulah kesatuan (wahdatul ummah). Fakta ini bukannya untuk mengarahkan umat Islam berperang, tetapi supaya menyedari bahawa umat Islam memiliki kekuatan yang sangat besar.

Marilah kita bergerak memperbaiki umat yang mentauhidkan Allah ini, kita membangunkan umat yang lebih baik, bersaudara, bermartabat dan melaksanakan amar makruf nahi mungkar. Umat Islam sewajibnya kembali mengingat dan bersyukur atas nikmat yang telah dilimpahkan Allah kepada kita. Kita tahu sumber kekayaan alam yang dimiliki oleh umat Islam sangat besar, namun kekufuran ke atas nikmat tersebut menyebabkan kemuliaan umat Islam terhijab dari pandangan masyarakat non-Muslim yang lain. Benarlah sabda baginda sallallahu’alaihi wasallam;
لَتَتَّبِعُنَّ سُنَنَ مَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ شِبْرًا بِشِبْرٍ، فَذِرَاعًا بِذِرَاعٍ، حَتَّى لَوْ دَخَلُوا جُحْرَ ضَبٍّ لَدَخَلْتُمُوهُ، قَالُوا : مَنْ يَا رَسُولَ اللَّهِ الْيَهُودُ وَالنَّصَارَى؟ قَالَ : فَمَنْ إِلا هُمْ
“Sungguh kalian (umat Islam) akan mengikuti jalan orang-orang sebelum kalian sejengkal demi sejengkal, sehasta demi sehasta sekalipun jika orang-orang yang kalian ikuti itu masuk ke lubang biawak (yang sempit), pasti kalian akan mengikutinya.”

Kami (para sahabat) berkata, “Wahai Rasul Allah, apakah yang dimaksudkan itu kaum Yahudi dan Nasrani?”

Baginda saw menjawab, “Lantas siapa lagi selain mereka?”

Biodata Penulis

Mohd Azmir bin Maideen mendapat pendidikan di Universiti Al Azhar, Fakulti Usuluddin Jabatan Dakwah wa Thaqafah Islamiyah, Kaherah. Pernah bertugas sebagai Pegawai Pembangunan dan Penyelidikan Dewan Pemuda PAS Malaysia. Beliau memilih PAS sebagai platform perjuangan Islam di Malaysia
Share this article :
 
Unit Penerbitan dan Media IT (UPIM) | Pengerusi AKTAR 2017 Ustaz Hazmi bin Dibok
Pejabat Dewan Pemuda PAS Pusat, No 318-A, Lot 1636, Jalan Raja Laut, 50350 Kuala Lumpur .
Copyright © 2011. Akademi Tarbiyah Dewan Pemuda PAS Malaysia - All Rights Reserved
© Akademi Tarbiyah Dewan Pemuda PAS Malaysia 2011-