Headlines Articles :
Home » » Dakwah Antara Penaklukan dan Penjajahan

Dakwah Antara Penaklukan dan Penjajahan

This Article Checked By Akademi Tarbiyah Dewan Pemuda PAS Malaysia (DPPM) on Friday, 15 January 2016


Terdapat jurang perbezaan yang sangat besar di antara penguasa yang menjajah satu-satu negara dan rakyatnya dengan paksaan di seluruh dunia bagi mengawal dan menguasai sumber-sumber dan kawasan-kawasan. Kemudian berlaku penindasan yang dahsyat, kezaliman dan perhambaan ke atas manusia di seluruh dunia ke atas rakyat kebanyakan yang lemah.

Adapun penaklukan oleh orang Islam (al-Futuhat al-Islamiyyah) dengan agama mereka adalah bertujuan untuk menyampaikan dakwah pada satu-satu negara yang ditakluki. Dakwah tersebut adalah bertujuan untuk membebaskan manusia dari menghambakan diri kepada manusia dan mengajarkan supaya manusia menghambakan diri kepada Allah semata-mata. Dakwah tersebut juga membebaskan manusia daripada kezaliman dan menukarkannya kepada keadilan, daripada keburukan kepada kebaikan. Penaklukan Islam dengan tujuan dakwah ini mencakupi Timur dan Barat, seluruh permukaan bumi dari bawah hingga ke atas, dari seberang laut, dataran, lembah, padang pasir, bukit-bukau. Sebagaimana siang dan malam yang menakluki seluruh bumi, begitulah juga risalah Islam.

Tidaklah sama penaklukan oleh orang Islam dengan penjajahan kapitalisme, komunisme dan sosialisme ke atas satu-satu bangsa dan mengawal serta menguasai negara-negara yang dijajah itu dengan pemerasan dan paksaan. Hal ini kerana, orang-orang Islam membawa risalah al-Dakwah yang bertepatan dengan al-Quran dan al-Sunnah bagi menyempurnakan hajat sekalian manusia terhadap Pencipta-nya yang sebenar. Islam menjadi petunjuk (hidayah) yang mencakupi padanya aqidah yang benar, syariat yang adil, perilaku yang baik dan perundangan yang sempurna untuk hal ehwal kehidupan secara keseluruhannya. Terlebih dahulu, risalah al-Islam perlu disampaikan dengan cara berhikmah dan pengajaran yang baik sebelum melaksanakan perundangan Islam. Kemudian untuk melaksanakan perundangan Islam, ianya memerlukan kepada kefahaman dan mengambil pendekatan dakwah secara aman.

Inilah agama yang menyudahi bagi sekalian risalah Allah. Agama ini telah disampaikan oleh Rasulullah sallallahu‘alaihi wasallam dan mereka yang mengikut jejak langkah Baginda Nabi sallallahu‘alaihi wasallam untuk menyampaikan risalah Islam ini dari kalangan umatnya untuk menghubungkan manusia-manusia di akhir zaman di mana banyak perkara-perkara dan benda-benda baru yang timbul. Dunia kini telah memiliki perkembangan rangkaian perhubungan sosial yang menghubungkan manusia seantero dunia. Dunia juga turut menyaksikan revolusi media yang melangkaui batas persempadanan Geografi yang menatijahkan perubahan kepada corak kehidupan daripada dibataskan dengan persempadanan kepada keterbukaan yang tiada batasan.

Fanatisme perkauman dan patrioritisme telah lenyap di akhir zaman. Sejak berkurun lamanya lagi Islam telah membahagikan manusia ini kepada umat yang menyeru dan umat yang menerima seruan. Maka Islamlah agama yang terbaik bagi setiap zaman, tempat dan keadaan. Maka dakwah pada zaman sekarang adalah bersifat umum (mengajak kepada Islam) bagi sekalian manusia sebagaimana firman Allah Ta’ala kepada Baginda Nabi sallallahu‘alaihi wasallam di dalam surah al-A’raf ayat 158;
قُلْ يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنِّي رَسُولُ اللَّهِ إِلَيْكُمْ جَمِيعًا الَّذِي لَهُ مُلْكُ السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ لَا إِلَهَ إِلا هُوَ يُحْيِي وَيُمِيتُ فَآمِنُوا بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ النَّبِيِّ الأمِّيِّ الَّذِي يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَكَلِمَاتِهِ وَاتَّبِعُوهُ لَعَلَّكُمْ تَهْتَدُونَ
“Katakanlah; “Hai manusia sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepadamu semua, iaitu Allah yang mempunyai kerajaan langit dan bumi; tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, Yang menghidupkan dan mematikan, maka berimanlah kamu kepada Allah dan Rasul-Nya, Nabi yang ummi yang beriman kepada Allah dan kepada kalimat-kalimat-Nya (kitab-kitab-Nya) dan ikutilah dia, supaya kamu mendapat petunjuk.”

Maka manusia secara keseluruhannya menyeru kepada perhubungan sosial dan sivil yang baik dan perhubungan yang membina ketamadunan sesuai dengan firman Allah Ta’ala dalam surah al-Hujurat ayat 13;
يَاأَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ
“Hai manusia, sesungguhnya kami menciptakan kamu dari seorang lelaki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.”

Maka digalakkan perhubungan sosial dan sivil di antara satu-satu bangsa di seluruh dunia atas sebab berbeza daerah dan iklim, kepelbagaian sumber-sumber bumi dan mineral serta memperbanyakkan ilmu dan pengetahuan di antara manusia. Maka manusia perlu saling kenal-mengenal dan bantu-membantu di antara mereka. Sebab itulah Para Rasul ‘alaihimu al-Solati wa al-Salami memberikan tumpuan kepada persaudaraan manusiawi dan persaudaraan berasaskan iman.

Allah Ta’ala berfirman di dalam surah al-A’raf ayat 65;
وَإِلَى عَادٍ أَخَاهُمْ هُودًا قَالَ يَا قَوْمِ اعْبُدُوا اللَّهَ مَا لَكُمْ مِنْ إِلَهٍ غَيْرُهُ أَفَلَا تَتَّقُونَ
“Dan kepada kaum ‘Aad, (Kami utuskan) saudara mereka: Nabi Hud. ia berkata; “Wahai kaumku! Sembahlah kamu akan Allah, (sebenarnya) tidak ada Tuhan bagi kamu selain daripadanya. oleh itu, tidakkah kamu mahu bertaqwa kepadanya?”

Dan firman Allah Ta’ala lagi di dalam surah Hud ayat 61;
وَإِلَى ثَمُودَ أَخَاهُمْ صَالِحًا قَالَ يَاقَوْمِ اعْبُدُوا اللَّهَ مَا لَكُمْ مِنْ إِلَهٍ غَيْرُهُ
“Dan kepada Tsamud (Kami utus) saudara mereka Soleh. Soleh berkata; “Hai kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada bagimu Tuhan selain Dia. Dia telah menciptakan kamu dari bumi (tanah) dan menjadikan kamu pemakmurnya, kerana itu mohonlah keampunan-Nya, kemudian bertaubatlah kepada-Nya. Sesungguhnya Tuhanku amat dekat (rahmat-Nya) lagi memperkenankan (doa hamba-Nya).”

Dan firman Allah Ta’ala lagi di dalam surah al-A’raaf ayat 85;
وَإِلَى مَدْيَنَ أَخَاهُمْ شُعَيْبًا قَالَ يَاقَوْمِ اعْبُدُوا اللَّهَ مَا لَكُمْ مِنْ إِلَهٍ غَيْرُهُ
“Dan (Kami telah mengutus) kepada penduduk Madyan saudara mereka, Syu’aib. ia berkata; “Hai kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada Tuhan bagimu selain-Nya.”

Islam membuka pintu kepada semua orang di mana beliau mengumumkan bahawa keamanan adalah yang terutama dalam hubungan antarabangsa dalam Islam dengan perintah yang terdapat di dalam al-Quran, perlaksanaan dari sejarah Nabi sallallahu‘alaihi wasallam dan juga pendekatan yang dibuat oleh para khalifah selepas zaman Nabi pada era pemerintahan mereka yang gemilang bahkan ketika waktu perang yang kebiasaannya manusia saling bergaduh, Islam masih mengutamakan keamanan. 

Firman Allah dalam surah al-Baqarah ayat 251;
وَلَوْلَا دَفْعُ اللَّهِ النَّاسَ بَعْضَهُمْ بِبَعْضٍ لَفَسَدَتِ الْأَرْضُ وَلَكِنَّ اللَّهَ ذُو فَضْلٍ عَلَى الْعَالَمِينَ
“Seandainya Allah tidak menolak (keganasan) sebahagian umat manusia dengan sebagian yang lain, pasti rosaklah bumi ini. Tetapi Allah mempunyai kurnia (yang dicurahkan) atas semesta alam.”

Keamanan itu adalah yang paling utama dalam hubungan masyarakat maka Islam turut memilih keamanan walaupun ketika berperang. Firman Allah di dalam surah al-Anfaal ayat 61-63;
وَإِنْ جَنَحُوا لِلسَّلْمِ فَاجْنَحْ لَهَا وَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ. وَإِنْ يُرِيدُوا أَنْ يَخْدَعُوكَ فَإِنَّ حَسْبَكَ اللَّهُ هُوَ الَّذِي أَيَّدَكَ بِنَصْرِهِ وَبِالْمُؤْمِنِينَ. وَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِهِمْ لَوْ أَنْفَقْتَ مَا فِي الْأَرْضِ جَمِيعاً مَا أَلَّفْتَ بَيْنَ قُلُوبِهِمْ وَلكِنَّ اللَّهَ أَلَّفَ بَيْنَهُمْ إِنَّهُ عَزِيزٌ حَكِيمٌ
“Dan jika mereka condong kepada perdamaian, maka condonglah kepadanya dan bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. Dan jika mereka bermaksud hendak menipumu, maka sesungguhnya cukuplah Allah, (menjadi Pelindungmu). Dialah yang memperkuatmu, dengan pertolongan-Nya dan dengan para Mukmin. Dan Yang mempersatukan hati mereka, (orang-orang yang beriman). Walaupun kamu membelanjakan (kekayaan), yang berada di bumi, niscaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, akan tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. Sesungguhnya Dia Maha Perkasa, lagi Maha Bijaksana.”

Firman Allah Ta’ala di dalam surah Muhammad ayat 35;
فَلَا تَهِنُوا وَتَدْعُوا إِلَى السَّلْمِ وَأَنْتُمُ الْأَعْلَوْنَ وَاللَّهُ مَعَكُمْ وَلَنْ يَتِرَكُمْ أَعْمَالَكُمْ
“Janganlah kamu lemah dan minta damai, padahal kamu-lah yang di atas (lebih tinggi dalam kekuatan dan kebenaran), dan Allah(-pun) beserta kamu, dan Dia sekali-kali tidak akan mengurangi (pahala) amal-amalmu.”

Adapun seruan kepada Islam adalah berdasarkan firman Allah Ta’ala di dalam surah al-Nahl ayat 125 - 128;
ادْعُ إِلَى سَبِيلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ وَجَادِلْهُمْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعْلَمُ بِمَنْ ضَلَّ عَنْ سَبِيلِهِ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ. وَإِنْ عَاقَبْتُمْ فَعَاقِبُوا بِمِثْلِ مَا عُوقِبْتُمْ بِهِ وَلَئِنْ صَبَرْتُمْ لَهُوَ خَيْرٌ لِلصَّابِرِينَ. وَاصْبِرْ وَمَا صَبْرُكَ إِلَّا بِاللَّهِ وَلَا تَحْزَنْ عَلَيْهِمْ وَلَا تَكُ فِي ضَيْقٍ مِمَّا يَمْكُرُونَ. إِنَّ اللَّهَ مَعَ الَّذِينَ اتَّقَوْا وَالَّذِينَ هُمْ مُحْسِنُونَ
“Serulah (manusia) kepada jalan Rabb-mu dengan hikmah dan (dengan) pelajaran yang baik, dan bantahlah mereka dengan cara yang lebih baik. Sesungguhnya Rabb-mu, Dia-lah yang lebih mengetahui, tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya, dan Dia-lah yang lebih mengetahui, orang-orang yang mendapat petunjuk. Dan jika kamu memberikan balasan, maka balaslah dengan balasan yang sama dengan siksaan yang ditimpakan kepadamu. Akan tetapi jika kamu (dapat) bersabar, sesungguhnya itulah yang lebih baik bagi orang-orang yang sabar. Bersabarlah (hai Muhammad) dan tiadalah kesabaranmu itu, melainkan dengan pertolongan Allah, dan janganlah kamu bersedih hati terhadap (kekafiran) mereka, dan janganlah kamu bersempit dada, terhadap apa yang mereka tipu-dayakan. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang bertaqwa, dan orang-orang yang berbuat kebaikan.”

Firman Allah Ta’ala lagi di dalam surah Fushilat ayat 33 -36;
وَمَنْ أَحْسَنُ قَوْلًا مِمَّنْ دَعَا إِلَى اللَّهِ وَعَمِلَ صَالِحًا وَقَالَ إِنَّنِي مِنَ الْمُسْلِمِينَ. وَلَا تَسْتَوِي الْحَسَنَةُ وَلَا السَّيِّئَةُ ادْفَعْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ فَإِذَا الَّذِي بَيْنَكَ وَبَيْنَهُ عَدَاوَةٌ كَأَنَّهُ وَلِيٌّ حَمِيمٌ. وَمَا يُلَقَّاهَا إِلَّا الَّذِينَ صَبَرُوا وَمَا يُلَقَّاهَا إِلَّا ذُو حَظٍّ عَظِيمٍ. وَإِمَّا يَنْزَغَنَّكَ مِنَ الشَّيْطَانِ نَزْغٌ فَاسْتَعِذْ بِاللَّهِ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ
“Siapakah yang lebih baik perkataannya, daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal yang soleh, dan berkata; “Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri”. Dan tidaklah sama kebaikan dan kejahatan. Tolaklah (kejahatan itu) dengan cara yang lebih baik, maka tiba-tiba orang yang antaramu dan antara dia, (dulunya) ada permusuhan, seolah-olah telah menjadi teman yang sangat setia. Sifat-sifat yang baik itu tidak dianugerahkan, melainkan kepada orang-orang yang sabar, dan tidak dianugerahkan, melainkan kepada orang-orang yang mempunyai keberuntungan yang besar. Dan jika syaitan mengganggumu dengan suatu gangguan, maka mohonlah perlindungan kepada Allah. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.”

Antara hadis yang menjelaskan bahawa ayat-ayat ini dipraktikkan oleh Baginda Nabi sallallahu‘alaihi wasallam adalah;
عن أَبي العباسِ سهل بنِ سعدٍ السَّاعِدِيِّ رضي اللَّه عنه أَن رسولَ اللَّه صَلّى اللهُ عَلَيْهِ وسَلَّم قَالَ يَوْمَ خَيْبَرَ؛ لأعْطِيَنَّ الرَّايَةَ غَداً رَجُلاً يَفْتَحُ اللَّه عَلَى يَدَيْهِ، يُحبُّ اللَّه ورسُولَهُ، وَيُحبُّهُ اللَّه وَرَسُولُهُ؛فَبَاتَ النَّاسُ يَدُوكونَ لَيْلَتَهُمْ أَيُّهُمْ يُعْطَاهَا. فَلَمَّا أصبحَ النَّاسُ غَدَوْا عَلَى رسولِ اللَّه صَلّى اللهُ عَلَيْهِ وسَلَّم: كُلُّهُمْ يَرجُو أَنْ يُعْطَاهَا، فقال: أَيْنَ عليُّ بنُ أَبي طالب؟ فَقيلَ: يَا رسولَ اللَّه هُو يَشْتَكي عَيْنَيْه قَالَ: فَأَرْسِلُوا إِلَيْهِ. فَأُتِي بِهِ، فَبَصقَ رسولُ اللَّه صَلّى اللهُ عَلَيْهِ وسَلَّم في عيْنيْهِ، وَدعا لَهُ، فَبَرأَ حَتَّى كَأَنْ لَمْ يَكُنْ بِهِ وَجعٌ، فأَعْطَاهُ الرَّايَةَ. فقَالَ عليٌّ رضي اللَّه عنه: يَا رَسُول اللَّه أُقاتِلُهمْ حَتَّى يَكُونُوا مِثْلَنَا؟ فَقَالَ: انْفُذْ عَلَى رِسلِكَ حَتَّى تَنْزِلَ بِسَاحتِهِمْ، ثُمَّ ادْعُهُمْ إِلَى الإِسْلامِ، وَأَخْبرْهُمْ بِمَا يجِبُ عَلَيْهِمْ مِنْ حقِّ اللَّه تَعَالَى فِيهِ، فَواللَّه لأَنْ يَهْدِيَ اللَّه بِكَ رَجُلاً وَاحِداً خَيْرٌ لَكَ مِنْ حُمْرِ النَّعَمَ. - متفقٌ عَلَيهِ
Daripada Sahl bin Sa’ad al-Sa’idi radhiallahu anhu bahawa Rasulullah sallahu‘alaihi wasallam telah bersabda pada hari Khaibar, “Sungguh akan aku serahkan bendera (panglima perang) ini esok pagi kepada orang yang mencintai Allah dan Rasul-Nya, dan dia dicintai oleh Allah dan Rasul-Nya, Allah akan memberikan kemenangan dengan sebab kedua tangannya”, maka semalaman para sahabat membincangkan siapakah di antara mereka yang akan diserahkan bendera itu. Keesokan pagi harinya mereka mendatangi Rasulullah dan masing-masing berharap agar Baginda Nabi menyerahkan bendera tersebut, maka saat itu Rasul bertanya, “Di mana Ali bin Abi Talib?” Mereka menjawab, “Dia sedang sakit pada kedua matanya”, kemudian mereka mengutus orang untuk memanggilnya, dan datanglah ia, kemudian Rasul meludahi kedua matanya, seketika itu dia sembuh seperti tidak pernah terkena penyakit, kemudian Rasul menyerahkan bendera itu kepadanya dan bersabda, “Melangkahlah engkau ke depan dengan tenang hingga engkau sampai di tempat mereka, kemudian ajaklah mereka kepada Islam, dan sampaikanlah kepada mereka akan hak-hak Allah dalam Islam, maka demi Allah, sungguh Allah memberi hidayah kepada seseorang dengan sebab kamu itu lebih baik dari unta-unta yang merah.” (riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Dakwah itu caranya berhikmah manakala hikmah itu pula merupakan barang yang keciciran bagi orang mukmin. Maka, sesiapa yang menjumpainya maka dialah yang berhak ke atasnya. Dakwah yang dimaksudkan adalah seruan kepada Islam secara keseluruhannya dan mengajak kepada kebaikan serta mencegah yang mungkar. Semua kebaikan ada di dalam Islam. Islam mengiktiraf semua yang baik itu adalah dari fitrah manusia sama ada pada akhlaknya, pada hal ehwal kehidupannya, ilmu yang bermanfaat, saling bantu membantu pada amal kebaikan dan ketaqwaan serta tidak memberikan bantuan untuk sebarang perbuatan yang mengundang dosa dan permusuhan.

Manakala jihad dengan mendalami ilmu agama; Jihad dalam Islam seperti yang kita ketahui bukanlah semata-mata berperang, dan jihad juga bukanlah hanya berbunuhan. Tidak syak lagi, berperang itu adalah sebahagian daripada jihad, malah berperang juga termasuk dalam hukum jihad, iaitu bertujuan untuk menyeru manusia kepada ajaran Islam yang penuh rahmat dan keadilan, untuk memperkenalkan Islam dan yakin dengannya tanpa sebarang paksaan. Ini kerana, paksaan akan menyebabkan lahirnya sifat munafik atau berpura-pura.

Begitulah juga ketika berperang menentang msuuh dan kezaliman demi menegakkan keadilan bagi manusia sejagat. Adil amat bertentangan dengan zalim. Islam tidak sekali-kali mengubah kezaliman dengan melakukan kezaliman yang lain. Bahkan, keadilan dalam Islam sentiasa wujud samada dalam keadaan tenang atau peperangan, keadaan suka atau benci. Ini dirakamkan dalam firman Allah dalam hal ehwal peperangan;
وَقاتِلُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ الَّذِينَ يُقاتِلُونَكُمْ وَلا تَعْتَدُوا إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ الْمُعْتَدِينَ
“Dan perangilah kerana (menegakkan dan mempertahankan) agama Allah akan orang-orang yang memerangi kamu, dan janganlah kamu melampaui batas kerana sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang malampaui batas.” (surah al-Baqarah ayat 190)

Oleh kerana itu, terdapat sepotong hadis sesungguhnya Rasulullah sallallahu‘alaihi wasallam telah bersabda;
اُخْرُجُوا بِاسْمِ اللَّهِ تَعَالَى، تُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ مَنْ كَفَرَ بِاَللَّهِ، لَا تَغْدِرُوا، وَلَا تَغُلُّوا، وَلَا تُمَثِّلُوا، وَلَا تَقْتُلُوا الْوِلْدَانَ، وَلَا أَصْحَابَ الصَّوَامِعِ
“Keluarlah dengan redha Allah, berperanglah di jalan Allah, perangilah orang-orang yang kufur kepada-Nya (kerana mahu memerangi kamu), perangilah dan janganlah kalian berlebihan (melampau), janganlah kalian mengingkari janji dan janganlah kalian menyeksa. Janganlah membunuh kanak-kanak dan para pendeta.” (riwayat Ahmad)

Dalam adab berperang, pelaksanaan syariat Islam di negara terbuka menyebabkan manusia masuk Islam secara beramai-ramai kerana panglima perang dan pemimpin yang telah membuka sesebuah negara turut membuka hati-hati manusia. Malah mereka dapat menyaksikan pelaksanaan syariat Islam sebenar dan keadilannya, dengan penuh kesempurnaan dari aspek politik, ekonomi, kebudayaan dan amar makruf nahi munkar, menghalalkan segala perkara yang baik serta mengharamkan segala perkara yang kotor.

Manusia masuk Islam secara beramai-ramai dengan tersebarnya ajaran dan perlaksanaan Islam di kalangan masyarakat yang bebilang kaum, bangsa, agama, adat dan tradisi. Syariat Islam yang ada memberi kesan yang sangat besar ke dalam hati manusia sehingga redha untuk mencapai keamanan dan kesejahteraan dan keadilan seluruh masyarakat bukan terhad untuk orang Islam sahaja, sebaliknya untuk seluruh penduduk dan masyarakat yang berbilang-bilang. Tujuan utama mereka adalah untuk mendapatkan perlindungan, memelihara keselamatan harta benda, menjamin hak mereka selaras dengan tuntutan aqidah, bukanlah sekadar omongan kosong. Ini adalah kerana, Islam tidak pernah memisahkan aqidah, syariah, akhlak dan sistem pentadbiran sepertimana ia tidak memisahkan agama dengan politik, ekonomi, pentadbiran kerana semuanya akan ditanya di hadapan Allah.

Penjajahan merupakan syiar musuh-musuh yang ingin menguasai sesebuah negara dengan memperhambakan manusia menggunakan kekuatan senjata di samping memperdagangkan hamba dengan menawan rakyat, merampas harta benda dan kekayaan yang dimiliki dengan mengeksploitasi kekuatan negara jajahan serta menyebarkan agama yang bertentangan dengan fitrah dan kehidupan manusia menggunakan kekerasan dan paksaan dan mengambil kesempatan di atas kejahilan dan kemiskinan.

Dalam sejarah rejim penjajah, walau zalim sekalipun, mereka tetap gagal menghancurkan Islam dan memadamkan cahayanya. Kita dapati akhirnya, agama-agama selain Islam gagal dan ideologi-ideologi hilang di celah-celah tembok yang mereka bina sendiri. Begitulah juga dengan tersebarnya gerakan dakwah Islam meskipun tidak dinaungi oleh mana-mana kekuatan negara.
هُوَ الَّذِي أَرْسَلَ رَسُولَهُ بِالْهُدَى وَدِينِ الْحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّينِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ الْمُشْرِكُونَ
“Dia-lah yang mengutus Rasul-Nya dengan membawa petunjuk dan agama yang benar agar Dia memenangkannya di atas segala agama-agama meskipun orang-orang musyrik benci.” (surah al-Saff ayat 9)

Kita beriktiqad bahawa dakwah dan jihad adalah wajib, penyebaran Islam ke seluruh alam berterusan hingga hari kiamat meskipun berhadapan dengan pemerintah yang baik atau jahat. Oleh kerana itu, kami memerlukan seberapa banyak pendakwah islam untuk menyeru kepada jihad di zaman yang penuh dengan kemudahan dan penyebaran maklumat yang sangat cepat meskipun terpaksa menghadapi kesukaran untuk menyebarkan islam dan sukar diterima orang ramai. Ini adalah tidak lain tidak bukan untuk menyingkap kebenaran dan menzahirkan kesilapan dan keburukan yang bertentangan dengan agama islam dan berada di luar lingkungannya.

Kebencian orang terhadap Islam adalah disebabkan para pendakwah yang tidak menguasai ajaran islam sama ada dalam aspek dakwah dan jihad. Islam tidak boleh dipersalahkan dalam hal ini. Begitu juga dengan ketidakyakinan terhadap kehebatan Islam oleh para musuh yang berpunca daripada pemerintahan yang mengabaikan perlaksanaan syariat Islam di negara milik orang Islam dan hilangnya kebebasan Islam di bumi sendiri.

Menyoroti sejarah penyebaran Islam di Asia Tengah di kalangan masyarakat yang berbilang kaum, kedatangan Islam kepada penganut Hindu dan Buddha dengan aman di Asia Tenggara sekalipun para pendakwah adalah mereka yang berfahaman mazhab syafie yang berlebihan (tidak menerima ahli zimmah melainkan ahli kitab dan majusi). Ini menunjukkan bahawa mereka mengusai bidang dakwah dan melaksanakan syariah dengan dipandu oleh pemimpin yang memeluk agama Islam. Begitulah juga dengan penyebaran Islam di Afrika dan Asia Tengah meskipun terdapat pelbagai aliran pemikiran.

Kita mestilah kembali kepada panduan al-Quran dalam uslub dakwah dan aspek jihad. Perkara ini dirakamkan dalam firman Allah ayat-ayat berkaitan jihad dan peperangan;
وَمَا كَانَ الْمُؤْمِنُونَ لِيَنْفِرُوا كَافَّةً فَلَوْلَا نَفَرَ مِنْ كُلِّ فِرْقَةٍ مِنْهُمْ طَائِفَةٌ لِيَتَفَقَّهُوا فِي الدِّينِ وَلِيُنْذِرُوا قَوْمَهُمْ إِذَا رَجَعُوا إِلَيْهِمْ لَعَلَّهُمْ يَحْذَرُونَ
“Dan tidaklah (betul dan elok) orang-orang yang beriman keluar semuanya (pergi berperang) oleh itu, hendaklah keluar sebahagian sahaja dari tiap-tiap puak di antara mereka, supaya orang-orang (yang tinggal) itu mempelajari secara mendalam ilmu yang dituntut di dalam agama, dan supaya mereka dapat mengajar kaumnya (yang keluar berjuang) apabila orang-orang itu kembali kepada mereka mudah-mudahan mereka dapat berjaga-jaga (dari melakukan larangan Allah).” (surah al-Taubah ayat 122)

Ayat ini menunjukkan kewajipan mendalami ilmu agama secara menyeluruh termasuklah bab jihad dan peperangan. Bukanlah mempelajari ilmu-ilmu berkaitan ibadat sahaja. Meskipun kita dapati kejahilan dalam ibadat akan menyebabkan kecacatan ketika melaksanakannya (para haji yang membaling batu dan kasut sehingga mengenai muka para haji yang lain) bahkan kejahilan dalam bab peperangan dan jihad lebih parah lagi. Dan yang lebih teruk ialah kejahilan dalam pentadbiran politik negara.

Di sinilah peranan para ulamak dan kerajaan untuk membetulkan kefahaman dan memperlihatkan langkah yang mendekatkan kepada istiqomah. Kewajipan bagi ‘amilin di lapangan Islami adalah menuntut dan memahami (tafaqquh) ilmu agama daripada ulamak yang mursyid. Kita mempunyai peninggalan ilmu yang kukuh dalam jagaan Allah sebagai satu mukjizat kepada al-Quran dan al-Sunnah yang kekal ianya ke atas kebenaran.

Orang yang tidak mahu merujuk kepada guru (ahli ilmu) dan tidak thiqah kepada keilmuan dan tunjuk ajarnya, maka dia mengambil syaitan sebagai gurunya. Dia akan mengikuti syaitan itu dan kemudiannya gugur dari lapangan amal Islami dan bersama dengan mereka yang melakukan kejahatan. Kita merupakan umat wasathiyah maka kita tidak boleh bermudah-mudah, memberat-beratkan dan terburu-buru. Kita bukanlah seperti golongan Yahudi, Nasrani, Musyrikin, golongan-golongan Sekular dan Atheist. Firman Allah Ta’ala di dalam surah al-Baqarah ayat 143 menyatakan;
وَكَذَلِكَ جَعَلْنَاكُمْ أُمَّةً وَسَطًا لِّتَكُونُواْ شُهَدَاء عَلَى النَّاسِ وَيَكُونَ الرَّسُولُ عَلَيْكُمْ شَهِيدًا
“Dan demikian (pula), Kami telah menjadikan kamu (umat Islam), umat yang adil dan pilihan, agar kamu menjadi saksi atas (perbuatan) manusia, dan agar Rasul (Muhammad) menjadi saksi atas (perbuatan) kamu.”

Firman Allah Ta’ala di dalam surah Yunus ayat 88 dan 89 kepada utusan-Nya Nabi Musa dan Nabi Harun ‘alaihima al-Salam untuk berhadapan dengan Fir’aun yang merupakan sebesar-besar toghut di atas muka bumi;
وَقَالَ مُوسَى رَبَّنَا إِنَّكَ آتَيْتَ فِرْعَوْنَ وَمَلَأَهُ زِينَةً وَأَمْوَالًا فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا رَبَّنَا لِيُضِلُّوا عَنْ سَبِيلِكَ رَبَّنَا اطْمِسْ عَلَى أَمْوَالِهِمْ وَاشْدُدْ عَلَى قُلُوبِهِمْ فَلَا يُؤْمِنُوا حَتَّى يَرَوُا الْعَذَابَ الْأَلِيمَ. قَالَ قَدْ أُجِيبَتْ دَعْوَتُكُمَا فَاسْتَقِيمَا وَلَا تَتَّبِعَانِّ سَبِيلَ الَّذِينَ لَا يَعْلَمُونَ
“Musa berkata; “Ya Rabb-kami, sesungguhnya Engkau telah memberi kepada Fir’aun dan pemuka-pemuka kaumnya, perhiasan dan harta kekayaan dalam kehidupan dunia, Ya Rabb-kami, akibatnya mereka menyesatkan (manusia) dari jalan Engkau. Ya Rabb-kami, binasakanlah harta benda mereka, dan kunci matilah hati mereka, maka mereka tidak beriman, hingga mereka melihat seksaan yang pedih”. Allah berfirman; “Sesungguhnya, telah diperkenankan permohonan kamu berdua, sebab itu tetaplah kamu berdua pada jalan yang lurus, dan janganlah sekali-kali kamu mengikuti, jalan orang-orang yang tidak mengetahui”.

Maka ayat ini memerintah supaya beristiqamah dan tidak mengikut jalan orang yang tiada ilmu dan pengetahuan.

Perebutan yang berlaku di antara manusia adalah satu perkara yang wujud secara fitrah tetapi Islam melindunginya melalui sandarannya yang benar dan pendekatannya yang lurus. Kemenangan Islam di dalam sejarahnya bukanlah berasaskan dendam tetapi kemenangan Islam itu hanya dengan seruan kepada manusia untuk membina kelompok masyarakat yang harmoni dan kehidupan yang bertamadun seperti mana firman Allah Ta’ala di dalam surah al-Baqarah ayat 213;
كَانَ النَّاسُ أُمَّةً وَاحِدَةً فَبَعَثَ اللَّهُ النَّبِيِّينَ مُبَشِّرِينَ وَمُنْذِرِينَ وَأَنْزَلَ مَعَهُمُ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ لِيَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ فِيمَا اخْتَلَفُوا فِيهِ وَمَا اخْتَلَفَ فِيهِ إِلَّا الَّذِينَ أُوتُوهُ مِنْ بَعْدِ مَا جَاءَتْهُمُ الْبَيِّنَاتُ بَغْيًا بَيْنَهُمْ فَهَدَى اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا لِمَا اخْتَلَفُوا فِيهِ مِنَ الْحَقِّ بِإِذْنِهِ وَاللَّهُ يَهْدِي مَنْ يَشَاءُ إِلَى صِرَاطٍ مُسْتَقِيمٍ
“Manusia itu adalah umat yang satu. (Setelah timbul perselisihan), maka Allah mengutus Para Nabi, sebagai pemberi khabar gembira dan pemberi peringatan, dan Allah menurunkan bersama mereka Kitab yang benar, untuk memberi keputusan di antara manusia tentang perkara yang mereka perselisihkan. Tidaklah berselisih tentang Kitab itu, melainkan orang yang telah didatangkan kepada mereka Kitab, yaitu setelah datang kepada mereka keterangan-keterangan yang nyata, karena dengki antara mereka sendiri. Maka Allah memberi petunjuk orang-orang yang beriman kepada kebenaran, tentang hal yang mereka perselisihkan itu, dengan kehendak-Nya. Dan Allah selalu memberi petunjuk orang yang dikehendaki-Nya, kepada jalan yang lurus.”

Biodata Penulis

Y.A.B Dato’ Seri Tuan Guru Haji Abdul Hadi Awang merupakan Presiden Parti Islam SeMalaysia (PAS). Beliau pernah melanjutkan pelajaran ke Universiti Islam Madinah tahun 1969-1973, kemudian melanjutkan pelajaran ke Universiti Al-Azhar ke peringkat M.A (Siasah Syariyyah). Semasa di Timur Tengah, beliau aktif bersama Gerakan Ikhwanul Muslimin bersama Dr. Sa’id Hawwa, Profesor Muhamad al-Wakeel serta Dr. Abdul Satar al-Qudsi.
Share this article :
 
Penasihat Ustaz Nik Mohamad Abduh bin Nik Abdul Aziz | Timbalan Penasihat Ustaz Khalil bin Abdul Hadi
Pejabat Dewan Pemuda PAS Pusat, No 318-A, Lot 1636, Jalan Raja Laut, 50350 Kuala Lumpur .
Copyright © 2011. Akademi Tarbiyah Dewan Pemuda PAS Malaysia - All Rights Reserved
© Akademi Tarbiyah Dewan Pemuda PAS Malaysia