© Akademi Tarbiyah Dewan Pemuda PAS Malaysia 2011-
Home » » Pemikiran Imam Hasan al-Banna Terhadap Ikhtilaf Umat Islam

Pemikiran Imam Hasan al-Banna Terhadap Ikhtilaf Umat Islam

This Article Checked By Akademi Tarbiyah Dewan Pemuda PAS Malaysia (DPPM) on Thursday, 11 July 2013


Pada zaman dunia di hujung jari, sangat jarang kita dapat menjumpai para pendakwah Islam dan tokoh-tokoh ulama masa kini yang benar-benar memahami adab ikhtilaf seperti kefahaman yang dilumati oleh Imam Hassan al-Banna. Beliau mentarbiyah para pengikutnya dengan fahaman jernih. Ini kerana keinginannya yang sangat kuat melihat kesatuan umat Islam, dan usahanya yang bersungguh-sungguh, diiringi kesedarannya menyatukan gerakan-gerakan Islam. Biarpun usaha beliau tidak sepenuhnya terlestari pada zaman ini, bahkan ada yang sinis menggelarnya “utopian” dan “aspiran”, sekurang-kurangnya beliau dapat menyatukan usul dan fahaman Islamiyyah dalam gerakan dakwah. Dalam hubungan ini beliau telah membina – Usul 20 – yang terkenal menjadi rujukan seluruh gerakan Islam di seluruh dunia.

Adalah terlalu ideal untuk membayangkan terciptanya perpaduan secara drastik. Prosesnya mungkin memakan masa (tadarruj); yang penting semua pihak harus dirangsang terus-menerus ke arah perpaduan. Hassan al-Banna mengakui bahawa perbezaan pendapat dalam perkara-perkara furu’ dan hukum-hakam amaliah tidak mungkin dapat dihindarkan. Oleh itu, beliau telah mengutarakan masalah ini pada beberapa risalah dakwahnya. Sungguh indah dan banyak memberi faedah. Dalam risalahnya yang bertajuk – “Dakwatuna” (Dakwah Kita) – beliau berbicara tentang ciri-ciri dakwah adalah bersifat umum, tidak hanya disalurkan secara selektif, tidak memihak kepada pendapat yang mahsyur di kalangan manusia dengan corak yang tertentu sahaja, tetapi tepat menuju kepada inti agama dan jiwanya, bercita-cita untuk menyatukan matlamat sehingga amal yang dilakukan menjadi lebih positif dan hasilnya menyeluruh.

Hassan al-Banna bersama kebenaran di mana sahaja, beliau gemar melakukan permuafakatan dan bencikan anasir pertikaian melampau dalam masyarakat Islam. Baginya, cubaan yang paling berat kepada umat Islam ialah perpecahan dan pertikaian, sedangkan asas kemenangan itu ialah kesatuan. Sedangkan natijah tidak akan berakhir dengan baik khususnya kepada Gerakan Islam yang berpecah melainkan jika mereka memulakan langkah awal dengan perpaduan dan ukhuwah.

Imam Malik radhiallahu anhu pernah berkata kepada Abu Ja’afar;
لا تفعل فإن أصحاب رسول الله - صلى الله عليه وسلم - اختلفوا في الفروع، وتفرقوا في البلدان، وكل مصيب في رأيه، فلا نستطيع أن نخطئ أحدا منهم في اجتهاده، أو نلزم الناس برأي أحد منهم.
“Jangan kamu buat begitu kerana Para Sahabat Rasulullah sallallahu‘alaihi wasallam juga berselisih dalah perkara furuk (masing-masing mempunyai ilmu hujah) dan masing-masing telah bertebaran di beberapa buah kota, pandangan mereka juga masing-masing berada di atas kebenaran. Kita tidak mahu menyalahkan salah seorang daripada mereka kerana masing-masing berijtihad, kita juga tidak mahu manusia hanya mengagungkan satu pendapat sahaja (nescaya nanti akan berlaku fitnah).”

Lihatlah Imam al-Syafi’e rahimahullah membentuk “qaul qadim” di Iraq, kemudiannya membentuk qaul “jadid” di Mesir. Kedua-dua aliran pandangan itu diambilnya dengan apa yang terang dan nyata, beliau berusaha dengan sesungguhnya (berijtihad) supaya umat Islam berada dalam kebenaran. Ijma’ atas perkara furu’ adalah tuntutan yang mustahil, bahkan tidak mungkin berlaku dengan tabiat agama ini kerana itulah ketetapan Allah yang mengkehendaki bagi fekah agama ini sejalan dengan perkembangan semasa. Dengan itu seharusnya kita bersifat lembut, tidak “rigid” terhadap satu-satu pandangan.

Sedangkan Para Sahabat Nabi juga berbeza pendapat sekalipun mereka orang yang paling dekat dengan Rasulullah sallallahu‘alaihi wasallam, dan paling tahu mengenai qarinah-qarinah hukum. Lalu mengapa pula halnya kita bertegang urat, bersumpah seranah dalam perkara-perkara yang remeh-temeh yang tidak ada kepentingannya? Begitu juga para imam mazhab, manusia kurniaan Allah yang paling alim tentang Kitab-Nya dan Sunnah Rasul-Nya, turut berbeza pendapat antara satu sama lain, lalu kenapa kita tidak berlapang dada seperti mereka?

Sikap Hassan al-Banna tentang perbezaan pendapat dalam masalah fekah menunjukkan kedalamannya mengenai tabiat agama, sejarah dan realiti yang berlaku kepada umat Islam. Di antara pendirian bersifat amaliyah yang diceritakan mengenainya, beliau pergi menziarahi salah sebuah kampung untuk menyampaikan kuliyah. Kebetulan hari itu bulan Ramadan. Penduduk kampung di situ telah berpecah kepada dua golongan yang saling berselisih-faham tentang jumlah rakaat solat Tarawih. Adakah 20 rakaat sebagaimana yang dilakukan semasa pemerintahan Umar al-Khattab dan terus diikuti oleh manusia berabad-abad selepasnya, ataupun 8 rakaat sahaja sebagaimana telah warid dari perbuatan Baginda Nabi sallallahu‘alaihi wasallam?

Pendapat yang bertentangan dianut dengan fanatik oleh tiap-tiap golongan sehingga menyebabkan mereka berkelahi kerana masing-masing mendakwa bahawa kebenaran berada di pihaknya. Justeru Hassan al-Banna menerangkan kepada mereka sejelas-jelasnya; 
 التراويح سنة واتحاد المسلمين فريضة، فكيف نضيع فريضة من أجل سنة؟! وأنهم لو صلوا في بيوتهم دون أن يتعادوا ويتشاجروا، لكان خيرا لهم وأقوم.
“Mengerjakan tarawih itu hukumnya sunat, adapun kesatuan kaum Muslimin ini wajib. Adakah patut (dalam syariat Allah yang suci ini) kita abaikan yang wajib kerana hendak memelihara yang sunat? Seandainya mereka (tetap memelihara ukhuwah) balik ke rumah tanpa berkelahi dan berbantah-bantah (agar tiap-tiap kamu dapat mengerjakan solat tarawih mengikut bilangan yang dianggapnya lebih kuat dalilnya) itu adalah lebih baik.”

Dalam peristiwa yang lain Hassan al-Banna pernah ditanya mengenai perkara “tawassul”, belum sempat orang yang bertanya itu melanjutkan lagi persoalannya lantas beliau menjawab;
يا أخي أظنك لا تريد أن تسألني عن هذه المسألة وحدها، ولكنك تريد أن تسألني كذلك في الصلاة والسلام بعد الأذان، وفي قراءة سورة الكهف يوم الجمعة، وفي لفظ السيادة للرسول الجس في التشهد، وفي قراءة القرآن وهل يصل ثوابها إلى الميت أو لا يصل، وفي هذه الحلقات التي يقيمها أهل الطرق وهل هي معصية أو قربة إلى الله؟ وأخذت أسرد له مسائل الخلاف جميعا التي كانت مثار فتنة سابقة وخلاف شديد فيما بينهم.
“Saudaraku, aku rasa engkau tidak hanya ingin bertanya tentang ini sahaja bukan? Tetapi engkau juga ingin bertanya tentang bacaan doa dan salawat setelah azan, bacaan surah al-Kahfi pada hari Jumaat, lafaz Sayyidina untuk Rasulullah dalam tasyahud, bacaan al-Quran adakah sampai pahalanya sampai kepada mayat atau tidak? Termasuklah perkumpulan yang diadakan ahli-ahli tarekat, apakah hal itu merupakan bentuk kemaksiatan ataukah taqarrub kepada Allah? Aku sengaja mengungkapkan kepada mereka tentang pelbagai masalah khilafiyah yang menjadi sebab terjadinya fitnah lampau dan perselisihan keras di antara mereka.”

Pemuda itu kehairanan dengan apa yang dikemukakan oleh Hassan al-Banna sambil mengatakan;
نعم أريد الجواب على هذا كله
“Ya, benar. Saya memang ingin jawapan mengenai itu semua.”

Antara kenyataan Hassan al-Banna kepada pemuda tersebut;
هذه المعرفة لا تفيدكم شيئا، وقد قضيتم في جو الفتنة منذ سنوات، وفيها الكفاية. وهذه المسائل اختلف فيها المسلمون مئات السنين ولا زالوا مختلفين والله تبارك وتعالى يرضى منا بالحب والوحدة ويكره منا الخلاف والفرقة، فأرجو أن تعاهدوا الله أن تدعوا هذه الأمور الآن وتجتهدوا في أن نتعلم أصول الدين وقواعده، ونعمل بأخلاقه وفضائله العامة وإرشاداته المجمع عليها، ونؤدي الفرائض والسنن وندع التكلف والتعمق حتى تصفو النفوس ويكون غرضنا جميعا معرفة الحق لا مجرد الانتصار للرأي.
“Pengetahuan kamu tentang hal ini sama sekali tidak akan membawa manfaat. Kalian sudah tenggelam dalam iklim fitnah sejak bertahun-tahun. Itu sudah cukup. Masalah seperti ini telah diperselisihkan kaum Muslimin ratusan tahun lamanya dan mereka masih saja berselisih. Meskipun demikian, Allah tetap redha apabila kita saling mencintai dan saling menjalin perpaduan. Allah benci apabila kita berselisih dan berpecah belah. Oleh kerana itu, saya berharap agar kamu berjanji kepada Allah untuk dapat meninggalkan persoalan-persoalan seperti ini mulai sekarang. Kita bersungguh-sungguh untuk bersama-sama mempelajari dasar-dasar agama dan kaedah-kaedahnya, mengamalkan ajaran-ajaran agama secara umum dan yang kita sepakati bersama, serta kita amalkan kewajipan-kewajipan dan sunnah-sunnahnya sekaligus. Kita tinggalkan sikap takalluf (mengada-ada) dan ta’ammuq (terlalu dalam menyelami persoalan) agar jiwa kita dapat jernih. Tujuan kita hanyalah mengetahui kebenaran, bukan sekadar memenangkan suatu pendapat.”

Dalam “al-Sohwatu al-Islamiyah Bayna al-Juhud wa al-Tatorruf”, ketika pemikiran Hassan al-Banna ini diceritakan Syaikh Dr Yusuf al-Qaradawi, tiba-tiba muncul persoalan lain yang ditujukan seseorang kepadanya;
 هذا فرار من قول الحق، وبيان السنة من البدعة، وهذا واجب.
“Kenyataan (Hassan al-Banna) adalah melarikan diri dari kebenaran, lari menjelaskan sunnah dari perbuatan bidaah sebagai urusan yang wajib dilakukan.”

Lalu al-Qaradawi menjawab membela reaksi Hassan al-Banna menangani isu-isu ikhtilaf;
 هذا صحيح حين يدور الأمر بين حلال و حرام، أو بين حق وباطل، أما الأمور التي اختلفت فيها المدارس الفقهية، وغدا لكل منها فيها وجهة، ودار الأمر فيها عادة بين الجائز والأفضل فلا داعي للتشدد والتعنت فيها.
“Betul jika perkara itu berkisar di antara yang halal dan haram, di antara hak dan yang batil. Adapun perkara-perkara yang menjadi perselisihan dalam aliran-aliran fikah, di mana masing-masing mempunyai hujjah yang pelbagai, dan perkara itu biasanya berkisar di antara yang harus dan yang lebih afdhal, maka tidak ada sebabnya kita bersikap keras dan menyusahkan orang untuk berpegang dengan satu pendapat sahaja.” 

Demikianlah beberapa butiran kisah Hassan al-Banna yang dapat kita jadikan bahan renungan dalam rangka menggagaskan sebuah Piagam Perpaduan Ummah. Tidak ada formula sebaik manapun yang dapat mewujudkan perpaduan andainya hati mereka yang terlibat tidak bersedia untuk berpadu. Mudah-mudahan Allah berkenan melimpahkan nikmat kelembutan dan kedamaian hati kita semua. Usaha mengatasi bencana akibat khilaf ini harus bermula dengan muhasabah diri melakukan penilaian introspektif untuk mengenal pasti pengetahun, hukum-hakam dan ayat mana yang telah kita abaikan. 

Gagasan kesatuan umat Islam ini sama sekali tidak boleh diabaikan kerana;
  1. Allah dan Rasul memerintahkan umat Islam bersatu-padu
  2. Musuh Islam tidak menjalankan agenda menjatuhkan Islam secara individual tetapi secara berorganisasi di samping hubungan yang padu di antara organisasi-organisasi yang lain
  3. Tidak akan mampu jamaah bersendirian mengenepikan jamaah-jamaah yang lain dalam mengangkat syiar Islam
Sesungguhnya memelihara perpaduan memang sukar, dan lebih sukar lagi memadukan semula yang sudah pecah bertaburan. Demikianlah kalau sudah tidak ada lagi sikap saling percaya di kalangan umat. Bagaimana mungkin kita mengharapkan berlakunya pertemuan, perundingan dan perdamaian yang tulen kalau di lubuk hati masing-masing tersimpan rasa tidak percaya kepada pihak lain. Kerana itu langkah ke arah mewujudkan perpaduan harus juga bermula dengan usaha menumbuhkan sikap saling percaya dan hormat-menghormati di kalangan sesama umat sepertimana sikap yang pernah ditunjukkan oleh Hassan al-Banna.

Biodata Penulis

Mohd Azmir bin Maideen mendapat pendidikan di Universiti Al Azhar Fakulti Usuluddin Jabatan Dakwah wa Thaqafah Islamiyah (Kebudayaan Islam), Kaherah.
Share this article :
 
Unit Penerbitan dan Media IT (UPIM) | Pengerusi AKTAR 2017 Ustaz Hazmi bin Dibok
Pejabat Dewan Pemuda PAS Pusat, No 318-A, Lot 1636, Jalan Raja Laut, 50350 Kuala Lumpur .
Copyright © 2011. Akademi Tarbiyah Dewan Pemuda PAS Malaysia - All Rights Reserved
© Akademi Tarbiyah Dewan Pemuda PAS Malaysia 2011-